Sentiasa reda, bersyukur raih ketenangan hidup

Posted: 22 April 2013 in Persoalan Agama
Tags: , , , , ,

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

Seorang rakan sering mengadu gaji yang diperolehnya sering tidak cukup walaupun gajinya agak besar berbanding saya. Dia juga mendakwa hidupnya tidak bahagia dan sering mengeluh pelbagai masalah yang menimpanya seolah-olah Tuhan tidak menyebelahinya. Tetapi saya melihat rakan ini kurang ambil berat mengenai solat, kadang-kadang buat dan kadang-kadang tidak. Puas saya menasihatinya. Apa pandangan ustaz?

Saya tertarik dengan apa yang dinyatakan Syeikh Dr ‘Aid Abdullah al-Qarni bahawa keredaan akan menyebabkan timbulnya rasa syukur iaitu tahap keimanan tertinggi bahkan hakikat daripada keimanan itu sendiri.

Dalam peringkat iman, rasa syukur itu adalah kemuncaknya. Orang yang tidak reda kepada pemberian Allah, keputusan-Nya, penciptaan-Nya, pengaturan-Nya, terhadap yang diambil dan yang diberikan-Nya, tidak akan bersyukur kepada Allah. Maknanya, orang yang bersyukur adalah orang yang paling menikmati hidup.

Sesiapa memenuhi hatinya dengan keredaan terhadap qada, maka Allah akan memenuhi hatinya dengan kekayaan, rasa aman serta qanaah. Selanjutnya Allah akan menjadikan hatinya penuh dengan cinta dan tawakal kepada-Nya.

Sebaliknya orang yang tidak reda, hatinya akan penuh dengan kebencian, kemungkaran, derhaka dan akan sibuk dengan hal berlawanan kebahagiaan serta keberuntungan.

Hati untuk Allah

Keredaan akan mengosongkan hati daripada pelbagai halangan dan membiarkannya hanya untuk Allah.

Tetapi sikap tidak menerima akan menghabiskan isi hati daripada tiap-tiap sesuatu yang berkaitan dengan Allah.

Bagi orang yang tidak menerima, hidup yang sebenar tidak dirasakannya dan bagi orang yang selalu mengeluh, tidak ada ketetapan yang boleh ia rasakan.

Hidupnya tidak teratur. Yang nampak pada pandangannya hanyalah rezekinya yang sekadarnya, nasib selalu susah, anugerah diperoleh terlalu kecil dan musibah tidak kunjung berakhir. Ia berasa dirinya berhak mendapat lebih daripada semua itu.

Pada pandangannya, Tuhan hanyalah penghalang yang selalu membuatnya gagal, menghalangnya daripada kebaikan, memberi ujian, membebankannya dan membuat keadaan menjadi lebih buruk.

Dengan mata yang sudah tidak jernih seperti itu bagaimana mungkin ia boleh berasa kemesraan Tuhannya, bagaimana ia boleh merasa bahagia dan bagaimana ia boleh merasa hidup?

Sesungguhnya tidak ada hidup bagi orang yang selalu membenci dan berdendam.

Dia selalu berada dalam keadaan yang tidak jelas. Dia selalu melihat bahawa dirinya berhak mendapat lebih daripada semua itu, lebih tinggi dan mulia.

Dakwa Tuhan timpa musibah

Tetapi Tuhannya menurut pandangannya sudah menghalangnya dan sudah menimpakan musibah kepadanya, mengecilkan kewujudannya dan membuatnya terperosok.

Bagaimana mungkin orang yang seperti ini akan bahagia, tenang dan menikmati kehidupan? Allah SWT berfirman: “(Kematian mereka dalam keadaan yang buruk) itu kerana mereka menurut (serta melakukan) perkara yang menyebabkan kemurkaan Allah, dan mereka pula membenci perkara yang diredai-Nya, oleh itu Allah gugurkan amal-amal mereka (yang baik, yang pernah mereka lakukan).” (Surah Muhammad, ayat 28)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s