Isteri wajib taat, tunaikan hak suami

Posted: 10 November 2016 in Persoalan Agama
Tags: , , , , ,

Oleh: Dr Zahazan Mohamed

Bagaimana sekiranya seorang isteri menolak ajakan suaminya dan memberikan tawaran kebendaan, sedangkan suaminya memenuhi segala keperluan diperlukan oleh isteri?

Sekiranya si isteri menolak ajakan suaminya dengan alasan hendak menunaikan solat Subuh, adakah dia dikira berdosa kerana dalam al-Quran, Allah berfirman maksudnya: “Isteri-isterimu adalah sebagai kebun tanaman kamu, oleh itu datangilah kebun tanaman kamu menurut cara yang kamu sukai.”

Jika isteri suka meremehkan kehendak suami, patutkah suami berkahwin lagi?

Ingin tahu

Selangor

 Allah memerintahkan isteri untuk mentaati perintah suami dan Dia memberikan kepada suami hak yang sangat besar terhadap isterinya.

Nabi juga menjelaskan betapa besarnya hak ini sebagaimana hadis riwayat Imam at-Tirmidzi daripada Abu Hurairah RA yang mengatakan Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: “Jika aku berkuasa untuk memerintahkan seseorang untuk bersujud kepada seseorang, nescaya akan aku perintahkan wanita bersujud kepada suaminya.”

Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda, mafhumnya: “Jika seseorang perempuan menolak ajakan suaminya (untuk berhubung badan), maka malaikat akan melaknatnya sampai pagi hari.”

Akad pernikahan adalah akad yang menghalalkan kemaluan perempuan dengan balasan memberikan segala keperluan kepadanya sama ada ia nafkah zahir mahupun batin.

Selama suami masih memenuhi kewajipannya terhadap isteri seperti memberi makan, tempat tinggal dan pakaian, maka isteri wajib mematuhi suaminya. Tiada alasan baginya untuk memberikan penawaran atas kewajipannya.

Daripada penjelasan itu, tindakan isteri yang melarang suaminya dan memberikan tawaran kebendaan atas penolakannya adalah haram. Dia melanggar peraturan yang ditetapkan Allah dan wajib menjauhi perbuatan itu.

Seterusnya, mendirikan solat pada waktunya adalah satu perintah yang wajib dikerjakan sementara mengerjakannya pada waktu lain adalah satu bentuk kemaksiatan.

Suami wajib memberikan kelapangan bagi isteri untuk melakukan solat Subuh pada waktunya. Tiada larangan antara memberikan kelapangan kepada isteri untuk melakukan solat Subuh pada waktunya dengan ayat al-Quran ditanyakan itu (ayat 223 daripada surah al-Baqarah).

Dapat kita ketahui makna ayat itu juga adalah pada waktu yang dikehendaki. Namun, waktu itu tidak menjadikan kamu terlambat melakukan kewajipan diperintahkan Allah seperti meninggalkan solat dan seumpamanya.

Hubungan badan boleh dilakukan pada bila-bila masa saja dan masih banyak waktu untuk melakukannya sehingga tidak bertembung dengan waktu solat.

Seorang isteri hendaklah menunjukkan rasa ghairahnya dengan suami dan si suami jangan cepat berkahwin dengan wanita lain sebelum dia memberikan nasihat kepada isteri berulang kali. Jika si isteri sentiasa meremehkan ajakan suami dan tiada tanda berubah, barulah suami berhak berkahwin dengan wanita lain atau menceraikannya dengan cara baik sebagaimana diajarkan oleh Islam.

Sebarang pertanyaan sila e-mel kepada: rencana@hmetro.com.my

Penulis ialah pendakwah

( END )

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s