Posts Tagged ‘tips makbul doa’

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

Saya ada membaca terjemahan ayat al-Quran, surah al-Mukmin, ayat 60: “Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan bagimu.” Doa bagaimana yang akan diterima Allah SWT dan bilakah masa terbaik berdoa.

Rasulullah SAW pernah ditanya soalan seperti ini dan Baginda menjawab: “Tengah malam yang awal dan pada akhir tiap sembahyang fardu.” (Riwayat Ahmad)

Maksudnya, pada ketika selesai membaca tahiyyat dan sebelum salam. Sabdanya lagi: “Doa antara azan dan iqamah tidak ditolak Allah. Sahabat bertanya: Apa bacaan doanya ya Rasulullah. Jawab Baginda: Mohonlah keselamatan dunia dan akhirat.” (Riwayat al-Tirmizi)

Sahabat lain bertanya pula: “Dengan ucapan apa kita menutup doa? Jawab Rasulullah: Ucapkan Amin.” (Riwayat Abu Dawud)

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda: “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah baik dan senang kepada segala yang baik. Sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang beriman seperti mana Dia memerintahkan kepada rasul.”

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai Rasul-rasul, makanlah daripada makanan yang baik-baik. Dan kerjakanlah amal yang soleh kerana sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Firman-Nya lagi: “Wahai orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu.”

Amalan tak diterima

Kemudian Rasulullah SAW memberi contoh seorang yang berdoa tetapi Allah tidak menerima doanya. Digambarkan orang itu musafir dengan rambut kusut tidak teratur, berwajah kotor penuh debu, memanjatkan doa sambil mengangkat kedua tangannya: “Ya Rabbi, ya Rabbi! Kata Rasulullah: Bagaimana Allah akan menerima doanya kerana apa yang ia makan tidak halal, minumannya haram, pakaiannya haram, diberi makanan dari yang haram.” (Riwayat Muslim, Ahmad dan Tirmizi)

Sahabat, Sa’ad bin Abi Waqqas meminta Rasulullah: “Ya Rasulullah, mohonlah kepada Allah supaya doaku dapat dikabulkan-Nya. Rasulullah menjawab: Wahai Sa’ad, doamu akan terkabul apabila yang engkau makan diperoleh daripada yang baik (halal). Demi (Allah) yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya sesungguhnya seseorang yang memasukkan makanan haram ke perutnya, Allah tidak akan menerima amal kebaikannya selama 40 hari. Seorang yang dagingnya tumbuh daripada yang haram dan daripada riba, lebih patut dagingnya menjadi umpan api neraka.” (Riwayat al-Hafiz bin Mardawih)

Advertisements

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

Ustaz, saya selalu berdoa setiap kali sesudah solat. Namun bagaimana cara menjadikan doa kita dimakbulkan Allah. Mungkinkah doa kita akan ditolak walaupun doa yang kita mohon itu baik.

Alhamdulillah wassolatuwassalam ‘ala rasulillah waba’d. Allah SWT mahu agar manusia mengucap, “Ya Allah Ya Rabbi Ya Tuhanku” supaya manusia memperoleh pahala. Namun ucapan itu hendaklah lahir dari hati yang ikhlas dan dengan sukarela. Perlu diingat, mungkin seseorang memohon sesuatu yang menurut sangkaannya baik, tetapi menurut Allah akan mendatangkan keburukan bagi dirinya. Manusia memohon kekayaan, kalau diberi dapat merosakkan dirinya dan menjauhkannya dari Allah. Kekayaan yang diberikan kemudian digunakan untuk melanggar ketentuan atau hukum Allah.

Allah berkeinginan menjaga dan melindungi hamba-Nya, memberi kurniaan pahala akhirat dan kebahagiaan syurga. Suatu ketika, seseorang yang mengikuti satu rombongan pelancongan menyesal kerana bas yang hendak dinaikinya terlepas.

Namun beberapa ketika, dia mendapat berita bas yang mahu dinaikinya itu terbabit kemalangan mengerikan. Ternyata gagalnya tadi sebenarnya ada hikmah, sebab jika dia berada bersama rombongan dalam bas, maka dia juga akan mendapat kecelakaan.

Firman Allah SWT dalam surah al-Baqarah ayat 216: “Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik kepadamu dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia amat buruk bagimu. Allah mengetahui sedangkan kamu tidak mengetahui.”

Pada umumnya manusia melihat dunia dari sudut lahiriah saja, tidak sampai kepada hakikat. Manusia lupa akan kewajipan dalam menuntut haknya (memohon dalam berdoa).

Bagaimana kewajipan yang seharusnya dipenuhi oleh manusia dalam berdoa. Perkara terbabit dijelaskan oleh Allah SWT ketika nabi-nabi memohon doa kepada-Nya dan doa itu dikabulkan Allah. Allah SWT berfirman dalam surah al-Anbiyaa’ ayat 90 yang bermaksud: “Bahawasanya mereka adalah orang yang selalu bersegera dalam mengerjakan perbuatan-perbuatan yang baik dan mereka berdoa kepada kami dengan harap dan cemas. Dan mereka adalah orang khusyuk kepada kami.”

Doa Nabi dikabulkan Allah kerana Nabi menyandang tiga sifat sebagai syarat dikabulkan doa. Pertama, selalu bersegera dalam mengerjakan perbuatan baik. Kedua, berdoa dengan (perasaan) harap dan cemas kalau doanya tidak dikabulkan. Ketiga, khusyuk, tunduk dan patuh kepada Allah.

Demikianlah, wallahua’lam.