Posts Tagged ‘waktu mustajab doa’

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

Saya ada membaca terjemahan ayat al-Quran, surah al-Mukmin, ayat 60: “Berdoalah kepada-Ku, nescaya akan Aku perkenankan bagimu.” Doa bagaimana yang akan diterima Allah SWT dan bilakah masa terbaik berdoa.

Rasulullah SAW pernah ditanya soalan seperti ini dan Baginda menjawab: “Tengah malam yang awal dan pada akhir tiap sembahyang fardu.” (Riwayat Ahmad)

Maksudnya, pada ketika selesai membaca tahiyyat dan sebelum salam. Sabdanya lagi: “Doa antara azan dan iqamah tidak ditolak Allah. Sahabat bertanya: Apa bacaan doanya ya Rasulullah. Jawab Baginda: Mohonlah keselamatan dunia dan akhirat.” (Riwayat al-Tirmizi)

Sahabat lain bertanya pula: “Dengan ucapan apa kita menutup doa? Jawab Rasulullah: Ucapkan Amin.” (Riwayat Abu Dawud)

Abu Hurairah meriwayatkan, Rasulullah SAW bersabda: “Wahai sekalian manusia, sesungguhnya Allah baik dan senang kepada segala yang baik. Sesungguhnya Allah memerintahkan kepada orang-orang beriman seperti mana Dia memerintahkan kepada rasul.”

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai Rasul-rasul, makanlah daripada makanan yang baik-baik. Dan kerjakanlah amal yang soleh kerana sesungguhnya Aku Maha Mengetahui apa yang kamu kerjakan.”

Firman-Nya lagi: “Wahai orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu.”

Amalan tak diterima

Kemudian Rasulullah SAW memberi contoh seorang yang berdoa tetapi Allah tidak menerima doanya. Digambarkan orang itu musafir dengan rambut kusut tidak teratur, berwajah kotor penuh debu, memanjatkan doa sambil mengangkat kedua tangannya: “Ya Rabbi, ya Rabbi! Kata Rasulullah: Bagaimana Allah akan menerima doanya kerana apa yang ia makan tidak halal, minumannya haram, pakaiannya haram, diberi makanan dari yang haram.” (Riwayat Muslim, Ahmad dan Tirmizi)

Sahabat, Sa’ad bin Abi Waqqas meminta Rasulullah: “Ya Rasulullah, mohonlah kepada Allah supaya doaku dapat dikabulkan-Nya. Rasulullah menjawab: Wahai Sa’ad, doamu akan terkabul apabila yang engkau makan diperoleh daripada yang baik (halal). Demi (Allah) yang jiwa Muhammad ada di tangan-Nya sesungguhnya seseorang yang memasukkan makanan haram ke perutnya, Allah tidak akan menerima amal kebaikannya selama 40 hari. Seorang yang dagingnya tumbuh daripada yang haram dan daripada riba, lebih patut dagingnya menjadi umpan api neraka.” (Riwayat al-Hafiz bin Mardawih)

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

Bilakah waktu terbaik untuk memohon doa? Saya ingin tahu apakah ucapan terbaik apabila ada orang berbuat baik kepada saya? Adakah cukup untuk kita mengucapkan terima kasih.

Sebenarnya ada beberapa waktu atau masa khusus yang memiliki keistimewaan dengan Allah SWT mengkabulkan doa. Justeru, hendaklah seorang yang beriman berusaha untuk berdoa pada waktu diberkati itu dan memohon dalam doanya kebaikan, rahmat dan afiat.

Jangan meminta seksaan dan kebinasaan. Antara waktu paling mustajab adalah tengah malam dan sesudah solat fardu. Rasulullah SAW bersabda dalam hadis riwayat at-Tirmizi daripada Abu Umamah, beliau berkata (yang bermaksud): Rasulullah SAW pernah ditanya: Doa bagaimana yang lebih didengar? Baginda SAW menjawab, doa pada tengah malam yang terakhir dan sesudah solat fardu.”

Sebaik-baiknya lakukanlah solat hajat dua rakaat. Rakaat pertama sesudah membaca al-Fatihah, bacalah surah al-Kafirun dan pada rakaat kedua, sesudah membaca al-Fatihah, bacalah surah al-Ikhlas. Kemudian pada sujud terakhir, berdoalah. Sebaik-baiknya berdoa ketika sujud dalam solat kerana ia dalam keadaan paling dekat dengan Penciptanya.

Rasulullah SAW bersabda: “Sedekat-dekat seorang hamba kepada Tuhannya adalah ketika ia sujud.” Maka perbanyakkanlah berdoa dalam sujud.

Mungkin ada yang bertanya, adakah doa yang pernah dipanjat itu diterima? Rasulullah SAW bersabda dalam hadis daripada Abu Hurairah (yang bermaksud): “Doa seseorang kamu akan dikabulkan selama ia tidak terburu-buru, ia mengucapkan, Aku sudah berdoa kepada Tuhanku tetapi Tuhan tidak memperkenankan doaku” (Muttafaqun ‘Alaih).

Atau dalam hadis lain menyebut (yang bermaksud): Doa seseorang itu akan dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk berbuat dosa atau untuk memutuskan silaturahim, selama ia tidak terburu-buru.”

Baginda ditanya, “Ya Rasulullah, apakah yang dimaksudkan dengan terburu-buru?” Baginda berkata: “orang itu berkata, “aku telah berdoa dan berdoa tetapi aku tidak melihat doaku dikabulkan.” Kalau demikian ia akan letih dan ia berhenti berdoa.”

Dalam hadis itu kita dapat memahami seorang Muslim itu hendaklah berdoa kepada Tuhannya terus menerus dan hendaknya doa itu untuk meminta kebaikan. Doanya pasti dikabulkan selama ia tidak berdoa untuk berbuat dosa dan selama ia tidak terburu-buru. Maksud terburu-buru mencegah terkabulnya doa iaitu yang mengakibatkan seseorang itu meninggalkan doa.

Bagi soalan kedua, ucapan terbaik bagi seorang Muslim, apabila ada orang lain berbuat baik kepadanya iaitu ucapan “Jazakallah khairan.” Maksudnya “Moga Allah membalas kebaikan kepadamu.” Rasulullah SAW bersabda daripada Usamah Zaid, beliau berkata, bahawa Rasulullah SAW bersabda: Sesiapa diperlakukan dengan baik, kemudian ia berkata kepada orang yang berbuat baik, “Jazakallah khairan (Semoga Allah membalas kebaikan kepadamu)” Maka ia lebih daripada cukup dalam memuji. (Riwayat at-Tirmizi). Demikianlah, wallahua’lam.

Oleh: Ustaz Zahazan Mohamed

ASSALAMUALAIKUM. Saya pernah mendengar ada masa tertentu Allah memakbulkan doa hamba-Nya. Bolehkah ustaz jelaskan dengan ayat al-Quran atau hadis bilakah masa itu.

Allah SWT berfirman bermaksud: “Mohonlah (berdoalah) kepada-Ku, nescaya Aku perkenankan permohonan (doa) kamu itu.” (Surah Ghafir, ayat-60)

Dalam surah al-Baqarah ayat 186 bermaksud: “Aku perkenankan doa orang yang berdoa apabila ia memohon (berdoa) kepada-Ku.”

Dalam sebuah hadis riwayat at-Tirmizi yang bermaksud: “Doa itu adalah ibadat.”

Ibnu ‘Atha’ berkata: “Doa itu mempunyai beberapa rukun (sendi) yang kuat, mempunyai beberapa sayap mampu naik ke langit tinggi, mempunyai beberapa sebab menyebabkan diterimanya. Menurutnya lagi, rukun doa itu ialah hadir hati bila berdoa serta tunduk menghinakan diri kepada Allah SWT. Sayapnya ialah berdoa dengan sepenuh kemahuan dan keikhlasan yang timbul daripada lubuk jiwa dan bertepatan dengan waktunya. Sebab ia diterima ialah berselawat kepada Nabi sebelum berdoa.

Satu hadis riwayat al-Bukhari dan Muslim, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Tuhan kita turun ke langit dunia ketika malam tinggal sepertiga yang akhir. Maka Tuhan berkata: “Sesiapa berdoa kepada-Ku maka Aku akan perkenankan doanya, sesiapa meminta kepada-Ku maka Aku akan memberinya, sesiapa meminta ampun maka Aku ampuni dia.”

Hadis lain menyatakan: “Pada waktu malam, sesungguhnya ada satu masa jika seseorang Muslim memohon kepada Allah kebajikan dunia dan akhirat, nescaya Allah SWT mengkabulkannya.

Secara ringkas, waktu berdoa mustajab ialah:

Ketika turun hujan.

Ketika hendak memulakan solat dan sesudahnya.

Ketika menghadapi barisan musuh dalam medan peperangan.

Pada waktu tengah malam.

Di antara azan dan qamat.

Ketika iktidal akhir solat.

Ketika sujud dalam solat.

Ketika khatam (tamat) membaca al-Quran 30 juzuk.

Sepanjang malam, terutama sekali sepertiga yang akhir juga waktu sahur.

Sepanjang hari Jumaat kerana mengharap bertemu dengan saat diperkenankan doa (ijabah) yang terletak di antara terbit fajar hingga terbenam matahari pada hari Jumaat.

Antara Zuhur dengan Asar dan antara Asar dengan Maghrib.

Selain itu, tempat utama mustajab doa pula adalah :

Ketika melihat Kaabah

Ketika melihat Masjid Rasulullah SAW.

Ketika melakukan tawaf.

Di Multazam.

Di telaga Zamzam.

Di Kaabah.

Di belakang Makam Ibrahim.

Di Bukit Safa dan Marwah.

Di Arafah, Muzdalifah, Mina dan berhampiran Jamrah (tempat melontar).

Tempat mulia seperti masjid, surau dan lain-lain.

Allah SWT berfirman bermaksud: “Katakanlah (wahai Muhammad) Tuhanku sudah memerintahkan supaya berlaku adil dan mendirikan solat pada setiap masjid serta berdoalah kamu kepada-Nya dengan mengikhlaskan taat kepada-Nya. Bagaimana Tuhan sudah menjadikan kamu pada permulaan, begitu pulalah kamu akan dikembalikan.” (Surah al-A’raf ayat 29)

Islam sangat menyukai kita berdoa untuk seseorang yang jauh daripada kita. Dalam hadis riwayat Muslim, Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Doa seorang Muslim (untuk kebaikan) saudaranya (Muslim) yang jauh adalah mustajab.” Dalam hadis lain Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Pada sisi orang berdoa itu berdirinya seorang Malaikat. Setiap kali ia berdoa kebaikan untuk saudara Muslimnya, maka Malaikat yang ditugaskan itu berkata: “Amin (memohon agar doa itu diperkenankan) dan bagimu seumpamanya.”

Begitu juga kita disuruh mendoakan orang yang berbuat baik kepada kita. Rasulullah SAW bersabda bermaksud: “Sesiapa yang diberikan kepadanya kebajikan, lalu ia mendoakan orang itu dengan menyebut ‘Jazakallahu khairan’ (mudah-mudahan Allah SWT membalasmu dengan kebajikan yang lebih baik), maka seseorang itu sudah memenuhi hak sanjungan. (Hadis riwayat al-Tirmizi)

Dalam hadis lain, Rasulullah SAW bersabda: “Dan sesiapa membuat kebajikan (makruf) kepadamu, maka balaslah kebajikan itu. Jika engkau tidak sanggup membalasnya, maka berdoalah untuknya sehingga terasa kamu membalas kebajikan orang itu dengan sesempurnanya. Wallahua’lam.